agen bola
Selamat Datang di Pasaranbet.com – Agen Bola SBOBET – IBCBET Terpercaya
Apabila anda membutuhkan bantuan, silahkan hubungi CS kami yang sedang bertugas !
Monday, 24 September 2018   |   15:20 PM

Agen Bola Terpercaya - Agen SBOBET - Agen IBCBET

Mengenal sosok Lucas Torreira, pemain terbaru Arsenal

Lucas Torreira

Kepindahan Lucas Torreira dari Sampdoria ke Arsenal sangat besar bagi Unai Emery. Dengan bantuan mantan pelatih pemain di Italia, Adam Bate mencari tahu mengapa gelandang Uruguay adalah tipe pemain yang telah hilang.

Arsene Wenger sedang mendiskusikan striker Amerika Selatan ketika dia mengidentifikasi masalah. Di Eropa, sepakbola jalanan tidak lebih. “Anda harus cerdik, Anda harus menunjukkan bahwa Anda baik, Anda harus berjuang. Ketika semuanya sedikit lebih diformulasikan maka itu mengembangkan keterampilan pribadi Anda [tetapi] sikap melawan Anda kurang. Kami telah kehilangan sedikit itu dalam sepakbola. “

Di Uruguay, kata yang sering digunakan untuk menggambarkan kecerdasan ini adalah ‘garra’ – sebuah istilah yang berarti sesuatu antara grit dan nyali tetapi mungkin dengan sedikit sinisme dilemparkan. Ini adalah karakteristik yang telah hilang dari lini tengah Arsenal terlalu lama . Lucas Torreira yang berumur 22 tahun mungkin masih muda tetapi dia memiliki sifat-sifat yang dapat membuat perbedaan.

Marcello Donatelli adalah asisten manajer Pescara selama musim promosi klub di musim 2015/16 dan harus melihat kualitas Torreira dari dekat. Salah satu kata-kata pertama yang dia raih adalah ‘garra’ tetapi dia bersikeras ada lebih banyak untuk Torreira daripada itu. “Tekniknya, tekadnya dan kecerdasan taktisnya selalu membuat saya terkesan,” kata Donatelli kepada Sky Sports.

“Dia selalu kuat dalam memahami aspek-aspek taktis pertahanan dan dia sangat matang secara taktis dalam hal bagaimana dia membaca permainan. Dia dapat mengatasi kesenjangan yang muncul di lini tengah dengan kecerdasan yang hebat dan dia sangat baik. Dia adalah satu-satunya yang mengoreksi ruang-ruang dan memotong lintasan di antara garis-garis dalam fase pertahanan.

“Setelah Sergio Busquets, dia secara taktis adalah gelandang terkuat di Eropa.”

Kisah Torreira adalah salah satu kerja keras dan komitmen. Dia meninggalkan rumahnya di Fray Bentos pada usia 16 tahun untuk mengejar ambisinya di Montevideo, pindah bersama saudara perempuannya Estefani dan naik bus untuk berlatih setiap hari. Ketika klubnya Wanderers mengirim sekelompok anak-anak diadili ke Pescara di Italia pada tahun 2013, nama Torreira awalnya bahkan tidak ada dalam daftar.

Dia harus berjuang demi kesempatannya. Dalam kata-kata ayahnya, Ricardo, dia mendapat “pisau di antara giginya” dan merupakan satu-satunya pemain yang menjalani masa percobaannya melampaui Natal. Beberapa bulan pertama itu tidak mudah bagi remaja. Dia bahkan belum pernah memainkan sepakbola senior di Uruguay dan uangnya tidak bagus. Dia bahkan harus barter untuk mendapatkan potongan rambut gratis.

Tapi dia terus menekan. Ketika Roberto Druda, pengintai yang telah membantu membawa Torreira ke Italia, menemukan bahwa dia mengalami cedera kaki, dokter yang meminta untuk merawatnya terkejut mengetahui bahwa dia memiliki masalah selama berbulan-bulan. Hampir tidak bisa berjalan, Torreira tidak memberi tahu siapa pun karena sangat takut bahwa dia tidak akan diizinkan bermain sepak bola.