agen bola
Selamat Datang di Pasaranbet.com – Agen Bola SBOBET – IBCBET Terpercaya
Apabila anda membutuhkan bantuan, silahkan hubungi CS kami yang sedang bertugas !
Wednesday, 21 November 2018   |   03:14 AM

Agen Bola Terpercaya - Agen SBOBET - Agen IBCBET

Paul Pogba: Bahkan Zidane yang hebat tidak bercanda dengan bola

Paul Pogba

Tidak memungkiri, Paul Pogba adalah salah satu bintang sepakbola Prancis yang paling menonjol saat ini. Dengan apa yang telah dilakukan di Juventus atau Prancis, Pogba memiliki hak untuk bangga dan bangga. Tapi bagaimana dengan Zinedine Zidane di sebelahnya?

Gunakan kalimat yang digunakan orang muda adalah Pogba adalah usia berapa dibandingkan dengan Zidane. Meskipun dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Dunia 2014 dan memenangkan Piala Dunia 2018, penampilan Pogba tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan Zidane yang mencetak dua kali di putaran final Piala Dunia 1998, memenangkan Piala Dunia QBV 2006. memenangkan Euro 2000, memiliki gol terbaik dalam sejarah Liga Champions (juga mencetak gol di final) dan seri gemilang lainnya di Juventus atau Real Madrid untuk menyamai peran legendaris. Sementara Pogba sedang berjuang untuk menemukan dirinya di Manchester United. Relatif untuk melihat bahwa Pogba ingin membandingkan dengan Zidane, juga berusaha untuk panjang.

Untuk membuat Zidane monumental begitu hebat, perlu untuk melakukan pertunjukan tinggi di atas rumput. Dengan kuburan, Zidane selalu menjadi seniman utama saat bola di kaki. Angin puyuh, dribel, bola, gulat menjadi merek. Tapi meskipun pemain yang halus dan berkelas, Zidane selalu menyadari keseriusan Zidane dengan bola. Gaya bermain bisa menjadi seniman tetapi terkristalisasi dari kerja keras, kerja keras. Zidane menghormati bola, menghormati pekerjaan, menghormati lawan dan menghormati penonton. Itu adalah fondasi untuk membuat kepribadian yang hebat.

Dan itulah perbedaan besar Pogba saat ini. Dia memiliki bakat tetapi di Pogba masih ada sesuatu yang menghalangi dia untuk menjadi bintang besar. Dalam permainan Everton, Paul Pogba memiliki kinerja yang dapat diterima. Tapi tendangan penalti 11m dan tambahan kehilangan bola tidak langsung yang membuat tim tuan rumah kehilangan Pogba memiliki poin serius. Dengan 11m (tidak mengerti gaya) lebih lama dari Usain Bolt menjalankan 100m, Pogba tampaknya membenci lawan dan kepercayaan diri juga. Sebagai pemain United, Anda tidak tahu seberapa besar tekanan Anda? Pada akhir tendangan 11 juta itu hanya membawa tawa ke penonton (jika tidak ada tendangan yang berhasil, lebih buruk itu) dan memberikan tekanan pada Manucian saja.

Kemudian, Pogba dengan penampilan yang tidak tepat ketika berada di sekitarnya, dia memiliki tiga pemain Everton jatuh ke kaki yang salah dan kemudian Chris Smalling harus membuat kesalahan. Untungnya Manchester United masih menang 2-1 tetapi mereka telah mengalami momen tersedak sebelum penentuan lawan. Juga, jangan lupa bahwa ini bukan pertama kalinya Pogba tampil di rumah. Tentunya bintang Prancis terlalu percaya diri meski kemampuannya . masih terbatas.

Sejarah Man United tidak memiliki bintang dan kepribadian. Misalnya, Raja Eric Cantona. Tapi tidak peduli seberapa banyak yang dilakukan Cantona, orang masih mencintai dan bersimpati karena dia hanya membayangi Old Trafford (dan sepakbola Inggris pada saat itu). Pogba sekarang dianggap sebagai pemuda yang belum dewasa, berbakat tetapi suka pamer, pamer dan membuktikan bahwa dia telah tumbuh dewasa meskipun dia belum dewasa. Dunia menilai Pogba sebagai salah satu talenta hebat. United memilihnya sebagai harapan untuk masa depan. Tapi Old Trafford membutuhkan pria sejati, bukan pria dewasa. Dan jika Anda tidak menghormati bola – karier yang Anda pilih – maka bakat Pogba cepat atau lambat akan hilang.